Pemimpin Oposisi Sebut Presiden Belarus Ubah Negara Jadi 'Korea Utara di Eropa', Kenapa?

- 10 Juni 2021, 10:30 WIB
Pemimpin oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya berbicara kepada anggota komunitas Belarusia di Alun-Alun Kota Tua di Praha, Republik Ceko, 7 Juni 2021.
Pemimpin oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya berbicara kepada anggota komunitas Belarusia di Alun-Alun Kota Tua di Praha, Republik Ceko, 7 Juni 2021. /(Foto: REUTERS/David W Cerny)

PR PANGANDARAN - Tindakan keras Presiden Belarus Alexander Lukashenko terhadap protes pro-demokrasi dan media independen mengubah negara menjadi 'Korea Utara di Eropa'.

Sviatlana Tsikhanouskaya, pemimpin oposisi Belarus mendesak sanksi AS dan Uni Eropa yang lebih keras untuk menargetkan sumber pendapatan Lukashenko, termasuk "kroni yang membiayai rezim" dan perusahaan yang dikelola negara.

Dia bersaksi melalui telepon dari Praha kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat. Presiden AS Joe Biden menuju Eropa pada hari Rabu - perjalanan internasional pertamanya - di mana diskusinya diharapkan mencakup Belarus.

Baca Juga: Geger Video Menantu Teriak Histeris Balas Makian Mertuanya: Gimana Aku Mau Sayang!

Tsikhanouskaya melarikan diri ke pengasingan setelah Lukashenko, yang telah memegang erat Belarus sejak naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 1994.

Lukashenko melancarkan tindakan keras terhadap para pengunjuk rasa yang menuduhnya mencurangi pemilihannya kembali tahun 2020, sebuah pemungutan suara yang secara luas dipandang sebagai kemenangannya.

Kekuatan Barat telah menolak untuk mengakui kemenangan Lukashenko. Dia menyangkal kecurangan pemilu dan tuduhan pelanggaran hak asasi manusia.

Baca Juga: Status Single Ria Ricis Mengkhawatirkan Ayahnya, Oki Setiana Dewi: Kasihan, Ga Ada yang Menemani

Lukashenko telah mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap protes yang sedang berlangsung dan media independen.

Halaman:

Editor: Nur Annisa

Sumber: Reuters


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X