Eksekusi Keji Seorang Pemuda Palestina yang Cacat, Polisi Israel Mengaku Ternyata Salah Sangka

- 31 Mei 2020, 09:01 WIB
Tentara Israel.*

PIKIRAN RAKYAT - Polisi Israel kembali membuat geram masyarakat dunia, terutama pemerintah dan rakyat Palestina.

Hal ini lantaran seorang polisi di Yerussalem Timur menembak mati warga Palestina yang belakangan diketahui memiliki gangguan mental.

Aksi pembunuhan keji itu diduga karena warga Palestina kedapatan membawa senjata.

Baca Juga: Serang Petugas Kesehatan, Gerombolan Monyet Kunyah dan Bawa Kabur Sampel Darah Pasien Covid-19

Insiden itu terjadi di lorong-lorong Kota Tua dekat Lion's Gate, titik akses utama yang digunakan warga Palestina untuk berpergian ke luar.

Berdasarkan pernyataan satuan polisi yang sedang berpatroli di sana, mereka melihat warga dengan benda mencurigakan yang terlihat seperti pistol.

Kemudian, para petugas mengejar warga yang dicuriagi membawa pistol, sembari terus menembakinnya tiada henti.

Baca Juga: Catat! Larangan Arus Mudik dan Balik Warga Indonesia Diperpanjang hingga 7 Juni 2020

Namun, setelah korban meninggal dunia, pistol tidak ditemukan di lokasi kejadian ataupun di tubuh korban yang difabel itu.

"Kami memintanya untuk berhenti dan mulai mengejarnya. Selama pengejaran petugas juga menembaki tersangka, namun tidak ditemukan senjata di lokasi kejadian," ujar Polisi Israel seperti dikutip PikiranRakyat-Pangandaran.com dari situs AFP.

Halaman:

Editor: Ayunda Lintang Pratiwi

Sumber: AFP


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X