51 Orang Tewas Akibat Kebakaran Hutan Chile, Presiden: Jumlah Korban Pasti Meningkat

- 5 Februari 2024, 08:48 WIB
Rumah-rumah terengah-engah di tengah perluasan kebakaran hutan di Vina del Mar, Chili pada tanggal 3 Februari 2024.
Rumah-rumah terengah-engah di tengah perluasan kebakaran hutan di Vina del Mar, Chili pada tanggal 3 Februari 2024. /REUTERS/Rodrigo Garrido/

PANGANDARAN TALK - Korban tewas akibat kebakaran hutan yang melanda Chile tengah dan selatan telah meningkat menjadi 51 orang, demikian menurut laporan media pada Minggu, 4 Februari 2024.

"Mengingat kondisi tragedi tersebut, jumlah korban pasti akan meningkat dalam beberapa jam mendatang," mengutip pernyataan Presiden Chile Gabriel Boric dalam pernyataan yang disiarkan televisi.

Boric menambahkan bahwa Kementerian Pertahanan akan mengerahkan lebih banyak unit militer ke daerah-daerah yang terdampak, dengan semua sumber daya yang diperlukan tersedia.

Baca Juga: Anies Baswedan: Sifat Angkara Murka Akan Kalah dengan Kebaikan

"Sekitar 92 kebakaran aktif terjadi di berbagai wilayah di negara ini dan sejauh ini berdampak pada 43.000 hektar lahan," mengutip pernyataan Menteri Dalam Negeri Chile Carolina Toha.

"Pemadam kebakaran telah mengendalikan 40 titik api dan masih berusaha memadamkan 29 titik api," tambahnya.

Pihak berwenang Chile dilaporkan bahwa kebakaran hutan sedang berlangsung di wilayah Valparaiso dan Marga Marga.

Kebakaran hutan di Valparaiso telah merusak sekitar 1.100 rumah, kata pihak berwenang tersebut.

Menyatakan keadaan darurat, Presiden Boric mengatakan di platform X: "Kami telah mengarahkan semua kru kami ke wilayah tengah dan selatan negara ini untuk melakukan intervensi dalam kebakaran tersebut."

Pada Februari 2023, sekitar 13 orang di Chile kehilangan nyawa dalam kebakaran hutan.***

Editor: Ikbal Tawakal


Tags

Artikel Rekomendasi

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah